Type Here to Get Search Results !

Maafkan aku!

no word! 

Benar kata orang.

“Terlajak perahu boleh diundur,

Terlajak kata…”

Hmmm…

Pandai-pandailah korang sambung.

Pepatah yang amat layak.

Untuk aku pada hari ini.

Kata-kata yang tak boleh…

Nak aku tarik balik.

Masih tersemat kemas.

Dalam sanubari aku.

Kata-kata yang amat kesal.

Aku ucapkan!

Kalaulah…

Masa boleh diundur!

Tidak akan aku katakan!

 

Hari ini.

Air mata aku gugur lagi.

Air mata kekesalan.

Yang tak boleh nak hilang dari fikiran aku.

Tapi…

Apa yang dah berlaku telah berlaku.

Aku terpaksa menerima.

Apa saja akibat daripadanya.

 

Hanya maaf yang aku pinta.

Daripada mereka yang terlibat.

Aku, dia dan mereka.

Bukan maksud aku untuk perleceh.

Tapi, hanya sekadar mahu kepastian.

Cuma kepastian yang cuba aku cari.

Umpama senjata yang makan tuan.

 

Aku kesal.

Teramat kesal!

Maaf daripada aku!

Ya! Aku salah!

Cuma yang aku pinta.

Janganlah jadikan ini sebagai aral.

Ini cuma ujian.

Ini cuma dugaan.

Mungkin Allah mahu menduga.

Dalam kita sedang bergembira.

Kita alpa.

Kita lupa.

Tentang siapa kita.

Dan dalam kekalutan ini.

Mungkin ianya untuk kita…

Bersatu hati, dah bersama teguh.

Untuk lebih erat dari dulu.

 

Sekali lagi aku memohon maaf.

Aku tahu, aku tidak sepatutnya…

Melulu dengan persoalan.

Yang menyebabkan ketegangan.

Dan melukakan hati dan perasaan…

 

Biarlah air mata aku yang gugur.

Menjadi harga…

Pada sebuah keampunan.

Pada sebuah kemaafan.

 

Ya! Aku bersalah!

Maafkan aku!

 

(TT_TT)

 

p/s : Biar yang berlaku umpama angin yang berlalu. Forgive and forget!

Catat Ulasan

1 Ulasan
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
Natreeny berkata…
Aku pun rasa mcm tu jugak ijann... Tapi, kadang kadang aku rasa unfair .. Sebab org tu pun tak sedar dia pun banyak melukakan... Tak per laah Allah mendengar setiap tulus niat hati kita... :)

Aku pinjam luahan ko ni.. Sebab sama ngan luah hati aku yg tak mampu aku tulis kerana ego..! Huhuhuhu